the Jakmania Series: Persija bukan Segalanya, tapi Selamanya

Penulis adalah Putut Santoso, anggota The Jakmania Solo.

Liga 1 musim 2018 boleh jadi paling menarik karena Persija Jakarta menjadi juara dan kompetisi diikuti tim-tim besar eks-perserikatan.

Sejumlah tim klasik eks-perserikatan itu antara lain PSIS Semarang, Persebaya Surabaya, dan PSMS Medan yang mengikuti Liga 1 2018 dengan status tim promosi.

Salah satu pertandingan yang saya tunggu adalah Persija vs Persebaya pada 3 Juni 2018. Persija harus menggelar laga kandang itu di Stadion Sultan Agung, Bantul, Yogyakarta, karena venue di Jakarta di bisa digunakan.

Bagi saya, ini adalah angin segar karena saat itu kuliah di Solo, Jawa Tengah. Semasa kuliah, saya selalu duduk tribune ketika Persija saat tandang ke Jawa Tengah.

Pertandingan di Bantul dihadiri pula oleh suporter Persebaya, Bonek. Persoalannya, kapasitas Stadion Sultan Agung cuma 35 ribu orang. Padahal suporter kedua tim relatif banyak sehingga kuota tiket harus dirundingkan.

Ketika itu saya belum bergabung dengan The Jakmania Solo. Saya terpaksa harus pergi sendiri ke Bantul dengan sepeda motor karena kawan di Salatiga batal berangkat lantaran ada urusan mendesak.

Suasana damai tiba-tiba berubah menjadi ricuh beberapa jam sebelum pertandingan. Tidak diketahui kubu mana yang memulai kericuhan di sekitar stadion itu.

Saya tidak langsung ke stadion saat sudah tiba di Yogyakarta, melainkan singgah dulu di kantor kawan di kawasan Ambarukmo.

Di sana, saya beristirahat sambil memantau situasi di stadion melalui Instagram. Setelah tahu bahwa situasi sudah kondusif, saya berangkat ke stadion dengan atribut lengkap khas The Jakmania.

Setibanya di stadion, saya terkejut melihat keadaan yang cukup “berantakan” akibat kericuhan siang tadi. Mata pun pedih karena masih ada sisa gas air mata yang ditembakkan untuk melerai massa.

Ini pertama kalinya saya melihat dan merasakan situasi seperti saat itu. Padahal saya
tidak ikut andil dalam kejadian tersebut.

Hingga saat itu belum diketahui pula penyebab kericuhan. Yang pasti, waktu kick-off pertandingan pun diundur. Sementara para suporter masih menunggu di dua tempat berbeda yang dijaga ketat aparan keamanan.

Setelah menunggu lama, muncul kabar bahwa pertandingan ditunda. Suporter Persebaya, Bonek, meninggalkan kawasan stadion lebih dulu sebelum The Jakmania.

Petugas keamanan masih menahan The Jakmania untuk meninggalkan kawasan stadion. Namun, saya mengacuhkan larangan pihak keamanan karena hanya sendiri.

Saya pun pulang ke Solo, tapi di tengah jalan masih ada beberapa Bonek. Polisi berhasil mengamankan situasi sehingga saya tak mendapat gangguan.

Hingga saat ini, saya tak tahu apa penyebab kericuhan tersebut. Namun, saya memetik pengalaman berharga agar bisa memahami situasi dan bisa meminimalkan risiko.

Semoga sepak bola Indonesia kembali sehat dan tidak ada tindakan berlebihan hingga mengorbankan nyawa hanya untuk mendukung tim kebanggaan. Persija bukan segalanya, tapi selamanya.

dapat juga dibaca disini : https://www.skor.id/nusantara/the-jakmania-series-persija-bukan-segalanya-tapi-selamanya-01351863

Tinggalkan Balasan