the Jakmania Series: Semua karena Persija

Cerita ini ditulis oleh Ahmad Hamzah Fansyuri, anggota The Jakmania Condet, berdasarkan kisah perempuan suporter yang menolak namanya disebutkan.

Perempuan suporter bukan lagi hal langka dalam sepak bola Indonesia. Tidak heran the Jakmania juga punya anggota perempuan suporter Persija.

Ini adalah kisah perempuan suporter the Jakmania. Namun, perempuan ini menolak untuk mengungkap nama atau identitas lainnya.

Sebagai putri mantan pemain sepak bola klub Indonesia Muda, menjadi wajar jika saya mengenal dunia sepak bola.

Saya dan ayah tak pernah melewatkan pertandingan Persija Jakarta yang ditayangkan langsung di televisi. Setelah pertandingan, ayah melarang saya pergi ke stadion usai melihat aksi anarkistis suporter melalui televisi.

Keesokan hari di sekolah, teman-teman saya membahas pertandingan Persija, termasuk soal kericuhan. Namun, satu di antara kami mengatakan bahwa keributan termaksud tidak seburuk kelihatannya.

“Lu bakal guw ajak nonton langsung di sana (stadion), biar lu tahu bagaimana rasanya berada di sana langsung,” ujar sang kawan kepada saya.

Setelah mendengar ucapannya, saya punya rasa penasaran untuk menyaksikan langsung pertandingan di stadion. Kesempatan itu pun hadir saat sedang liburan semester.

Kawan bertanya apakah saya mau menyaksikan Persija vs PSS Sleman di Stadion Lebak Bulus, Jakarta Selatan, pada 2007. Stadion itu kini telah tiada dan di lokasinya berdiri apartemen, pusat perbelanjaan, dan depo MRT.

Saya menerima ajakan itu. Kami berkumpul dan berangkat bareng dengan menumpang mobil pikap. Saya adalah perempuan satu-satunya dalam kelompok ini.

Namun sayang, tiket pertandingan sudah habis saat kami mengantre di loket stadion. Kami akhirnya hanya duduk di sekitar stadion.

Relatif banyak suporter yang tidak kebagian tiket. Namun, yang mengagumkan, mereka tetap bergembira. Mereka menyanyi sambil mengibarkan bendera Persija.

Melihat itu semua, saya mengamini ucapan kawan yang menyatakan bahwa berita kericuhan suporter di televisi tidak sepenuhnya benar.

Kericuhan ketika itu terjadi karena gesekan dan saling ejek antarsuporter. Fakta ini menenangkan saya, apalagi Persija mengalahkan PSS Sleman 2-0 yang disambut suka cita The Jakmania.

Pengalaman datang langsung ke stadion membuat saya ketagihan. Saya pun membeli atribut Persija dengan warna khas oranye.

Ajakan kedua menonton langsung Persija datang lagi. Meski begitu saya sempat ragu karena trauma tidak kebagian tiket.

Namun kawan meyakinkan untuk tetap berangkat karena Persija akan menjamu Persib Bandung. Dia juga menyarankan kami pergi lebih dini agar tidak kehabisan tiket.

Kali ini kami berangkat dengan naik kendaraan umum. Saya pun menyempatkan diri membeli jersey replika Persija.

Akhirnya, kami mendapat tiket dan saya untuk pertama kalinya masuk stadion menyaksikan langsung Persija. Warna oranye mendominasi pemandangan di dalam Stadion Lebak Bulus.

Saya gembira, apalagi Persija menang 1-0 berkat gol Bambang Pamungkas. Lantaran sangat gembira, saya masih mengenakan jersey Persij hingga ke rumah. Padahal orang tua awalnya tak tahu saya pergi ke stadion.

“Kenapa kamu tidak jujur pada ayah. Besok-besok kalau kamu mau pergi nonton Persija, biar ayah sempatkan waktu untuk ke sana bersama-sama” kata ayah.

Mendengar itu, saya terharu dan mengucapkan terima kasih. Sejak itu, saya selalu diizinkan untuk menyaksikan langsung Persija di Stadion Lebak Bulus. Bahkan tidak jarang ayah memberi uang saku untuk membeli tiket.

dapat juga dibaca disini : https://www.skor.id/nusantara/the-jakmania-series-semua-karena-persija-01351906

Tinggalkan Balasan